Lima Jagoan Cilik

Ni nich kisah tentang para jagoan cilik..yang punya angan-angan tuk membasmi kejahatan di muka bumi..hihihihiiiii…(bacanya ga usah serius amat…)

andaikan djo dkk seperti ini...

Di sebuah kampung..kampung di mana tempat djo tinggal..terdapat sekelompok jagoan cilik yang terdiri dari lima bocah…Jagoan utamanya tentu ajah djo…Hihihihiiiii…

Ga usah pada siriklah…Djo cuman mo nyeritain masa kecil djo doang..bersama geng kecil djo…Kira-kira sewaktu djo sekolah TK ampe kelas 5 SD…Karna sejak kelas 6 SD ampe kelas 2 SMP djo ‘naik kelas’ pergaulannya..dan kumpul ama anak-anak yang udah lebih besar lage umurnya…Di kelompok ni nantinya..djo adalah anggota termuda…

Geng kecil ni terdiri dari djo..edi..sugeng kecil..hari kecil..dan bogem…Bakal djo ceritain profilnya masing-masing..tapi ga termasuk djo…

Yang paling kuat diantara geng kecil ni adalah edi…Perawakannya besar..dan selalu menang kalo berantem…Djo pernah sekali berkelahi ama edi ni..sewaktu djo TK…

Waktu tu djo ga terlalu inget apa yang jadi akar permasalahannya…Yang jelas saat tu kita lage bermaen di lapangan..trus gimana awalnya djo ga inget…Djo ingetnya dah berkelahi ama edi…Jual-beli pukulan menandai serunya pertarungan kita…Salah atu pukulan edi mendarat pas di perut djo..membuat djo jatuh terduduk…

Ga menyerah..djo langsung bangkit dan menghantam tepat di mata kiri edi…Tu pukulan paling telak yang djo lakukan..membuat edi meringis kesakitan…Dan tu momen terakhir pertarungan kita..karna setelahnya kita dilerai oleh bapaknya bogem…

Setelah pertarungan tu..djo diterima dengan baik oleh gengnya edi ni…Karna baru kale ni ada yang berani ngelawan edi..dan pertarungannya bolehlah dikatakan seimbang…Sebelum perkelahian dengan djo..edi selalu menang berkelahi…Lawan-lawan edi sebelumnya pasti bakalan pulang dalam keadaan menangis…Makanya ga ada yang berani cari gara-gara ama edi ni…

Sejak tu djo menjadi bagian dari gengnya edi…geng yang paling disegani bocah-bocah di kampung djo…

Djo ga seberapa jelas tentang ortunya edi ni…Ada yang bilang kalo ibunya edi ditinggal minggat..ada pula yang bilang kalo ortunya edi tu sebenarnya telah bercerai…Yang jelas ibunya edi bekerja di sebuah toko cina…Dan tak lama kemudian..ibunya edi ni dinikahi ama juragannya yang orang cina tu…

Bocah kedua adalah sugeng kecil..ni emang nama panggilannya..karna ada dua nama sugeng waktu tu…Yang atu adalah sugeng anggota geng kita..atunya lage sugeng yang dah lebih besar…Kelak djo menjadi bagian kelompok sugeng besar ni…

Sugeng kecil ni..selain dari faktor usia emang lebih kecil dibanding sugeng yang atunya..juga badannya kecil kerempeng…Mirip-mirip pelawak doyok gitu loh…Makanya pas banget dipanggil sugeng kecil…

Sugeng kecil ni atu sekolah ama djo di SD…Berhubung kelasnya cuman atu doang..djo ama sugeng kecil ni menjadi temen sekelas hingga lulus SD…

Sewaktu kelas 2 SD..ayah sugeng kecil ni yang seorang pelukis kampung..meninggal mendadak…Kata orang kena serangan angin duduk…Djo ga ngerti apa yang dimaksud dengan angin duduk..angin koq pake bisa duduk segala..Hihihihiii…

Sejak tu..ibunya sugeng kecil ni harus mencari nafkah dengan berjualan jamu gendongan…Karna beban keluarga yang semakin menghimpit..atas bantuan ibu djo..ibunya sugeng kecil ni bisa berangkat kerja ke luar negeri…Menjadi seorang tkw di arab saudi…

Bocah ketiga adalah hari kecil…Kasusnya juga mirip ama sugeng kecil…Makanya tuk ngebedain ama hari yang lebih gede..hari ni dipanggil hari kecil…

Hari kecil ni jarang-jarang kumpul ama kita…Bukan apa-apa..tapi ibunya hari kecil ni ngelarang hari kecil tuk sering-sering maen keluar rumah…Sepulang sekolah..hari kecil ni disuruh ibunya tuk ngebantu njagain adiknya yang masih kecil agar ga rewel…Sehingga ibunya bisa kerja jualan makanan di depan rumah…

Djo ga pernah bertemu dengan ayahnya hari kecil…Khabarnya pulangnya tu pas malam hari..tu pun seminggu sekali kalo ga salah…

Bogem..ni adalah anggota tertua di geng…Sewaktu kita berempat masih di TK..bogem ni udah kelas 1 SD…Kasihannya..bogem ni ga naek kelas..sehingga akhirnya kita berlima bareng-bareng kelas 1 semua…

Kalo djo dan sugeng kecil atu sekolah..bogem ni atu sekolah ama edi…Sedang hari kecil sekolah di tempat laen lage…

Bogem ni bukan nama aslinya dia…Sengaja dikasih nama bogem oleh ortunya..karna bogem ni sewaktu kecil sering sakit-sakitan…Oleh karena tu..bogem pun terlambat sewaktu masuk sekolah…Mungkin telat 2 taunan kalo ga salah…Oleh mbahnya bogem..ortunya disuruh mengganti nama aslinya…Dan nama yang dipilih oleh ayahnya bogem..ya bogem tu…

Djo ga tau alasan pemilihan nama bogem tu…Mungkin dimaksudkan agar nama tu bisa mem-‘bogem’ penyakit yang kerap menjangkiti anaknya…

Dan ajaibnya..setelah berganti nama menjadi bogem..bogem ni ga pernah sakit parah lage…

Untung tak dapat diraih..malang tak dapat ditolak…Sewaktu bogem dan kita berempat kelas 1 SD..bogem mendapat musibah yang menyebabkan kaki kirinya cacat…

Waktu tu kita berlima maen di teras sebuah rumah…Di depan teras tu ada sepeda motornya si pemilik rumah diparkir dengan standar miring…Sebuah motor ‘laki’ yang terkenal berat…

Bogem menaiki motor tersebut..menirukan gaya seorang pembalap motor…Sedang kita berempat yang laen sedang asyik ngobrol…

Tiba-tiba ajah terdengar suara yang mengagetkan…Gubraakkkkk…Ternyata motor tersebut terjatuh ke arah kiri..mungkin karna stardarnya terlepas..menindih kaki kiri bogem yang terjepit…

Kita berempat spontan berusaha menolong bogem…Tapi apalah daya tenaga empat bocah kecil…Motor tersebut tak bergerak sedikit pun…Dalam keadaan panik..kita berempat tanpa dikomando serentak berteriak minta tolong…

Orang pertama yang datang ke lokasi terjepitnya bogem adalah si pemilik rumah..sekaligus pemilik motor…Tanpa banyak cakap lage..dengan sigap diangkatnya motor tersebut..sehingga bogem berhasil lepas dari jepitan sang motor…

Lalu seorang ibu-ibu mengangkat bogem yang saat tu sedang meringis kesakitan sambil memegangi lutut kirinya…Lalu bogem digendong dan diantarkan ke rumahnya…

Seketika tu pula..kegemparan terjadi di rumah bogem…Segera ajah bogem dibawa berobat entah kemana…Dan beberapa jam kemudian bogem pulang diantar becak…Lutut kirinya tampak dibebat oleh kain…

Dua bulan kemudian..bogem dinyatakan sembuh…Namun kini jalannya menjadi pincang…Rupanya karna ga punya uang..bogem cuman dibawa ke seorang dukun dan bukannya dibawa ke rumah sakit…

Eh..kisahnya dipotong dulu yach…Laen kale disambung lage…

Pokoknya…to be continue dech…

Heheheheeeeee…

DJO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: